Sumber Mata Air Harus Terus Dijaga

KABUPATEN BANDUNG, LIRIKNEWS – Di hari air sedunia, Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDIP Kabupaten Bandung Harjoko Sangganagara meminta pihak Perumda Air Minum Tirtaraharja untuk aktif menjaga dan memelihara sumber mata air tempat mereka mengambil air di area Danau Hutan Blok Cinyiruan, Kampung Citere, Desa Margamukti, Kecamatan Pangalengan, kabupaten Bandung, Jawa Barat.

“Saat ini kami tengah menggalakan program tanam dan pelihara pohon disekitar mata air tersebut. Hal itu untuk menjaga agar disekitar danau ditumbuhi pohon yang lebat untuk resapan air, agar sumber mata air yang berada di danau itu tidak rusak dan mengering,” ungkap Harjoko saat di wawancara, Senin (22/3/2021).

Dikatakan Harjoko, selama ini sumber mata air disana kurang terawat sehingga rawan mengalami penyusutan debit air, padahal itu merupakan sumber mata air yang selama ini dipergunakan oleh salah satu BUMD di Kabupaten Bandung.

“Saya berharap pihak Perumda Air Minum Tirtaraharja bisa lebih memperhatikan lagi kondisi lingkungan disekitar sana, tidak hanya mengambil airnya, tapi juga menjaga lingkungan itu supaya aman,” kata Harjoko.

Harjoko menjelaskan, sebelumnya pihak Perumda Air Minum Tirtaraharja mempergunakan sumber mata air di atas tempat yang sekarang tengah dipeliharanya, namun karena sumber mata air tersebut sudah kering, akhirnya mereka berpindah ke danau yang dibawah.

“Dulunya itu sumber mata air yang diatas tempat kita yang mereka pakai, tapi sekarang disana sudah kering airnya, jadi ditinggalkan gitu aja, terus pindah ke tempat yang sekarang ini lagi kita pelihara. Kalau hanya begitu saja kan nanti bisa kering, karena kapasitas airnya itu dulu biasanya air yang keluar pipa itu penuh, dari pipanya ditampung ke bak, itu biasanya penuh, nah sekarang ini tinggal separuhnya jadi kalau dibiarkan saja, lama-lama juga kering airnya,” jelasnya.

Oleh karena itu, lanjut Harjoko, untuk mengantisipasi hal tersebut, yang terpenting adalah hutan di sekitar sana harus dilebatkan kembali, sehingga, ia meminta kepada pihak Perumda Air Minum Tirtaraharja jangan hanya ngambil airnya tapi juga harus ikut menjaga.

Ia mengaku akan segera berkoordinasi dengan pihak Perumda Air Minum Tirtaraharja, karena sumber mata air tersebut banyak diperebutkan oleh masyarakat, sehingga harus diatur penggunaannya jangan sampai sumber mata airnya hilang.

“Kita akan segera berkoordinasi untuk mengingatkan supaya mereka memperhatikan sumber mata air yang selama ini mereka pakai. Harus dijaga, bukan hanya sumber mata airnya, tapi juga lingkungan hutan sekitarnya. Jangan sampai kita kehilangan sumber mata air karena alam yang rusak ataupun penggunaan air yang tidak efektif, jadi dua-duanya harus diperhatikan,” tandasnya. (Ris/**)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *